Kawan-Kawan ^^

Friday, November 11, 2011

Pasangan

assalammualaikum wbt dan salam sejahtera.

Bertemu kembali setelah sekian lama tidak meluahkan pendapat dan rasa dalam blog ini.
Kembali bangkit.

Marcapada, kalau kita melihat polemik masa kini, ramai yang berangan tentang lelaki atau perempuan idaman.
Kebanyakannya, kriteria menjadi ukuran adalah berdasarkan kecantikan atau kekacakan yang menjadi keutamaan.

Lelaki persis Korea menjadi kegilaan dan pujaan dan begitulah sebaliknya bagi perempuan.
Tidak dapat dinafikan.
Lelaki macho seperti David Beckham misalnya tidak lagi dikatakan hensem dengan kedatangan plastic surgery yang fake oleh kebanyakan artis-artis ini.

Tidak dapat dinafikan bahawa kekacakan atau kecantikan adalah satu "pakage" atau anugerah dari Allah SWT. Tetapi kecantikan atau kekacakan terlalu subjective jika ingin dibincangkan secara detail.
Setiap orang mempunyai pandangan dan "taste" yang berbeza. Bak kata sebuah pepatah English,
"beauty comes from the eyes of the beholder"

Terkadang terasa kembang tekak melihat remaja sekarang menerangkan tentang gadis dan jejaka pujaan mereka. Siapa tidak mahukan perepempuan yang alim, pandai masak etc. Dan begitu juga dengan sebaliknya.
Tetapi jika kita melihat kembali diri kita, adakah kita layak untuk menilai seseorang itu dengan keadaan diri kita?. Siapalah ana untuk menilai seseorang dengan apa yang ada pada diri sendiri.

Kalau kita lihat, tiadanya tolak ansur dalam perhubungan sekarang membuatkan perhubungan menjadikan pasangan tersebut stress untuk belajar dan sebagainya.
Desekkan yang sepatutnya digantikan dengan dorongan membuatkan keadaan menjadi lebih teruk.

24:26
Vile women are for vile men, and vile men are for vile women ; and good women are for good men and good men are for good women. Those are free from what they (the accusers) say. For them there is forgiveness, and a graceful provision.

Tidak guna kita berangan tentang gadis atau jejaka idaman kita kalau diri sendiri tidak berubah ke arah yang lebih baik. Dengan ayat ini, ana percaya, personality diri kita akan menentukan pasangan yang suit untuk kita kelak. Tidak perlu sibuk memikirkan apa yang bakal terjadi, sementara muda, berubahlah wahai sahabat.

Kalau kita jatuh barulah terasa macam mana rasanya termakan tanah.
Tetapi rahmat Allah SWT itu tersangatlah luasnya.

12:87
"O my sons, go and search for Yusuf and his brother, and do not lose hope in the mercy of Allah. In fact, only the infendels lose hope in Allah mercy."

So, sahabat, dalam mencari ilmu terutamanya dunia medic,
terimalah kegagalan dan carilah cara untuk berubah kearah yang lebih baik.
Timbalah ilmu sebanyak mungkin.

Bersedialah menerima kegagalan,
tangisilah dan berubahlah.
Kerana anda tentu akan menghadapinya dengan banyak selepas menceburi bidang ini.
Contoh: patient anda meninggal dunia.

So,Jadilah hamba yang berjaya menegakkan syariat Allah di dunia dan berjaya di akhirat kelak. InsyaAllah.
Berubahlah. Nescaya anda mendapat pasangan yang sesuai dan rahmat Allah yang tidak pernah putus.
Aminn.




btw, anak-anak kucing yang kami serumah bela.
dah pandai berjalan-jalan.
habislah lepasni..
kena jadi rajin layan diorang ni pulak~


p/s : mintak maaf entry berterabur dan dah tak pandai nak susun ayat -.-

4 comments:

Anonymous said...

comelnyaaaaaaaaaaaaaaa T__T

AAA said...

Perasaan cinta itu adalah lumrah khidupan..x salah untk menyintai n dicintai tp jngn smpai cinta itu melalaikn kta drpda dia..biar cinta itu diiringi dngn cinta kpd allah n mndpt keberkatannya dlm suatu hubungn itu.cntakn ssorg ltakkan ssorg itu di tangan dan jgn ltkkannya di hati, krana bila tmptkan cnta pd makhluk di hati maka kekecewaan akn melanda diri, sbaliknya ltaklah cinta kpd Allah di hati, nescaya tidak akn mmperolehi kkecewaan di hari mendatang.buat renungan bersama ;)hamba allah yng kerdil

a love-exhausted man said...

zai dh nk berpacar ke ni??

Muhammad Zaiasraf bin Zainurin said...

a love exhausted man : lol..belum masanya lagi kot :)